Jika Meninggal, Bisakah Suami-Istri Bertemu Kembali Di Surga ?

 ROMADHON.ID, TANJUNG ENIM - TANYA: Setelah suami meninggal, apakah istri bisa bersamanya kembali di surga kelak? Apakah suami yang meninggal dapat mengetahui kesedihan istrinya?

Jawab:

Dikutip dari About Islam, sejauh ini tidak ada narasi yang menyatakan bahwa jiwa orang yang dicintai tahu dan melihat apa yang mereka lakukan. Namun, jiwa-jiwa dapat saling bertemu dalam mimpi dan di akhirat.

Seorang Wanita Akan Bersama Suaminya di Surga
Jika seorang wanita menikahi lebih dari satu pria di dunia ini, dia akan bersama suami terakhirnya di Firdaus. Ini adalah pendapat mayoritas para cendekiawan Muslim.

Bukti untuk ini adalah hadis Nabi Muhammad SAW yang mengatakan, “Setiap wanita yang menikah lagi setelah kematian suami pertamanya akan bersama suami terakhirnya.” (HR Imam Tabrani dan Ibn Asakir)

Hudaifah berkata, “Karena seorang istri akan menjadi suami terakhirnya, maka Allah melarang istri-istri Nabi untuk menikah setelah kematiannya.”

Beberapa ulama lain percaya bahwa dia akan memilih suami dari antara yang paling dia sukai. Kemudian dia akan memilih yang terbaik yang dulu memperlakukannya dengan sangat terhormat. Imam Ibn al-Qayyim condong ke pendapat ini dengan bersandar pada hadis Salamah di mana dia bertanya kepada Nabi Muhammad:

“Hai! Nabi Allah, seorang wanita menikah dua kali di dunia ini, untuk siapa dia akan berada di akhirat setelah kematian mereka? Nabi berkata: “Dia akan menjadi orang yang memiliki karakter terbaik. Lalu dia berkata: “O! Umm Salamah karakter yang baik mengambil kebaikan dari kehidupan ini dan kehidupan di Akhirat.” (HR Daruqutni)

Setelah kematian, jiwa transisi ke kuburan (al-Barzakh), kemudian ke Hari Pengadilan, dan akhirnya ke akhirat.

Kita tahu sedikit tentang jiwa, terutama tentang periode waktu antara kematian kita dan akhirat.

Bertemu dalam mimpi dengan orang yang sudah meninggal
Adapun pertemuan jiwa-jiwa orang mati dengan orang-orang yang hidup dalam mimpi, ada bukti bahwa itu benar.

Persepsi dan keadaan sebenarnya merupakan saksi yang paling dapat diandalkan untuk fakta bahwa jiwa orang mati bertemu dengan orang yang hidup seperti halnya jiwa yang hidup bertemu satu sama lain.

Allah berfirman:

“Allah-lah yang mengambil jiwa-jiwa pada saat kematian mereka, dan mereka yang mati tidak selama tidur mereka. Dia memelihara mereka (jiwa-jiwa) yang telah Dia tetapkan mati dan mengirim yang lainnya untuk masa jabatan yang ditunjuk. Sesungguhnya, ini adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang berpikir secara mendalam.” (QS 39:42).

Abu Abdullah Ibn Mandah melaporkan dari Said Ibn Jubair bahwa Ibn Abbas, ketika mengomentari ayat yang disebutkan di atas, mengatakan, “Sepengetahuan saya bahwa jiwa-jiwa yang hidup dan mereka yang mati bertemu satu sama lain dalam mimpi, dan mereka saling bertanya. Kemudian, Allah memegang jiwa orang mati dan membebaskan jiwa orang yang masih hidup ke tubuh mereka.”

Ibn Abu Hatim dalam Tafsirnya (komentar tentang Quran) melaporkan dari Abdullah Ibn Sulaiman dari al-Suddi yang mengatakan,”Pernyataan Allah (dan mereka yang mati bukan dalam tidur mereka) berarti bahwa Ia mengambil jiwa mereka selama tidur untuk bertemu dengan jiwa orang mati. Dan kedua belah pihak berkonsultasi dan mengenal satu sama lain. Kemudian, jiwa yang hidup kembali ke tubuhnya, dan orang yang sudah mati dikendalikan hingga Hari Penghakiman.”

Dalam kutipan lain, Ibn al-Qayyim berkata,  “Pertemuan antara jiwa orang hidup dan orang mati menunjukkan bahwa orang yang hidup melihat orang mati dalam mimpi dan bertanya kepadanya tentang beberapa berita. Kemudian, orang mati memberi tahu orang yang masih hidup tentang berita yang tidak diketahui kepada yang terakhir. Dan mungkin itu menjadi kenyataan.”

Dalam mimpi, mungkin orang mati dapat memberi tahu yang hidup tentang tindakan yang terakhir yang tidak diketahui orang lain. Juga orang mati dapat belajar tentang berita orang yang hidup dan apa yang terjadi pada mereka apakah orang yang hidup adalah anggota keluarga mereka atau tidak.

Ini bisa oleh jiwa orang mati bertanya kepada orang-orang yang mati sesudahnya. Mereka akan menjawab sesuai dengan apa yang mereka ketahui tentang keadaan orang-orang yang mereka tanyai.

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Nabi SAW mengatakan dalam hadis panjang mengenai kapan jiwa orang beriman diambil dari tubuh mereka:

… Kemudian mereka (para malaikat) membawanya ke jiwa-jiwa orang percaya yang sudah mati – yaitu mereka yang mati sebelum dia. Saya (memastikan Anda bahwa) mereka akan lebih bahagia dengan jiwa yang baru tiba ini daripada salah satu dari Anda ketika bertemu dengan orang yang dicintainya setelah perjalanan. Mereka (mulai) bertanya kepadanya: “Apa yang terjadi dengan orang ini dan itu …?” Kemudian mereka akan berkata: ‘Tinggalkan dia, dia masih terlibat dalam kesedihan kehidupan duniawi ”. Mereka akan bertanya, “Apakah dia tidak datang kepadamu? Mereka akan menjawab: “Dia dibawa ke jurang mautnya, Hellfire.” (HR Al-Nasaa’i dan Al-Haakim)

Jiwa-jiwa bertemu di surga

Jadi jiwa bertemu setelah kematian asalkan mereka ditakdirkan untuk tempat yang sama; baik Firdaus atau Hellfire, semoga Allah memberi kita Firdaus dan melindungi kita dari Hellfire.

Secara umum, kehidupan al-Barzakh adalah masalah yang tidak terlihat (al-Ghaib), dan kita harus percaya bahwa apa yang dicatat dalam Al-Quran dan Sunnah sudah cukup sebagai bukti.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jika Meninggal, Bisakah Suami-Istri Bertemu Kembali Di Surga ?"

Posting Komentar